Monday, September 20, 2010

Antara ular dan Keling

"Kalau jumpa ular dengan Keling, bunuh Keling dulu"

1. Ini ungkapan yang aku banyak kali dengar masa aku masih kecil-kecil dulu (tahun 60an/70an). Aku rasa ungkapan ini popular dikalangan seluruh orang Melayu.

2. Kat tempat aku boleh katakan tak ada sorang pun Keling, jadi tak timbul tanda atau bukti yang orang Keling lebih jahat dari ular. Tapi, macamana ungkapan itu disebut oleh orang tempat aku, aku pun tak tahu, mungkin kerana sosial antara penduduk dengan penduduk tempat lain yang mengalami pengalaman bergaul dengan Keling.

3. Pada masa itu, Keling dimaksudkan lebih kepada puak Tamil, bukan kepada puak India yang lain seperti Malbari, Bai dan sebagainya.

4. Pada masa itu, kalau ada orang Keling lalu dalam kampung aku, orang Keling tidak marah pun kalau dipanggil 'Keling'. Tak tahulah kalau mereka memendam rasa.

4. Oleh kerana gelaran 'Keling' tidak diterima oleh puak Tamil sekarang, maka aku anggap kaun Keling sudah tidak ada lagi di Tanah Melayu.

5. Walaupun kaum Keling sudah tidak ada dan aku tak tahu mereka betul ke jahat, tapi tapi sekarang aku tahu yang puak tamil memang mampu berlaku sangat kejam dan menunjukkan daya jahat mereka (kes Sosilawati).

6. Bagaimanapun, tak berani cakap "kalau jumpa ular dengan Tamil, bunuh Tamil dulu" kerana ada Isa.

2 comments:

  1. Sebenarnya ungkapan tersebut telah wujud di nusantara sejak beratus tahun yang lalu. Baru2 ni saya baru habis membaca buku "The History of Java", ditulis oleh Stamford Raffles. Biasa kalau sebut nama dia, kita kaitkan dengan Singapura, tapi sebelum Stamford Raffles menjadi Residen Singapura, dia terlebih dahulu menjadi Residen Pulau Jawa.

    Dalam bukunya, pada muka surat 168 Stamford Raffles menulis tentang sejarah timbulnya ungkapan tersebut. (anda boleh baca sendiri di link ini http://books.google.com.my/books?id=qyXK-31d5g4C&pg=PA168&lpg=PA168&dq=the+history+of+java+khoja&source=bl&ots=Cr7VNO5HPb&sig=4fquA-Q6G5IN80DqIsJJqNdPsIU&hl=en&sa=X&ei=2pa7UJfiNInorQf7xICQDw&ved=0CFUQ6AEwBQ#v=onepage&q=the%20history%20of%20java%20khoja&f=false )


    Dipendekkan cerita, pada awal tahun 1600, sekumpulan orang Khoja (menurut Raffles nama ini merujuk kepada kaum yang datang dari Pantai Coromandel, iaitu Tamil Hindu) telah datang ke Jawa dan menjalin persahabatan dengan seorang Putera Jawa, mereka memberi pelbagai hadiah untuk mengambil hati baginda. Kemudian mereka mencipta alasan untuk menetap di Jawa dan menggunakan tipudaya untuk meminta sebidang tanah, kemdian membina tembok di keliling kawasan untuk melindungi aktiviti mereka. Rupa-rupanya mereka berpakat dengan Belanda membina tembok meriam, yang digunakan untuk menembak orang-orang Jawa.

    Dari peristiwa sejarah ini, orang jawa begitu membenci perwatakan dan orang khoja (tamil) sehingga timbul ungkapan, kalau terjumpa ular dan tamil di jalanan, bunuh tamil dulu, baru bunuh ular.

    Kejatuhan Melaka pada 1511 juga berkait rapat dengan seorang hindu bernama Nina Chatu yang membantu portugis.

    Bahkan lebih lama sebelum itu, kira2 tahun 1025 Raja Chola (Tamil) telah menyerang Empayar Srivijaya, walhal sebelumnya merupakan rakan diplomatik.

    Dalam arena politik Malaysia sekarang pun, kita dapat lihat watak2 Tamil (dan Hindu) yang cuba menimbulkan huru-hara secara halus dan terbuka, melalui pelbagai muslihat. Tengok saja watak2 seperti Ambiga, P Balasubramaniam, Puravalen, Sivarasa, Pathmanaban dan yang terbaru Deepak Jaikishan, dan majoriti tauke penyeludup warga asing yang ditahan di dalam ISA juga siapa? Mereka ini sangat licik, dan sudah menjadi darah daging kaum ini.

    Tamil Islam (iaitu Mamak) pula tidak sejahat Tamil Hindu, tapi putar belitnya boleh tahan, lagi2 yang masih teguh dengan budaya dan bahasa tamil.

    Perwatakan Tamil yang penuh muslihat ini juga menyebabkan kaum India lain merasa marah jika mereka disamakan dengan orang Tamil. Saya ada kawan keturunan Sri Lanka, yang sama sekali tidak suka dipanggil Mamak.

    ReplyDelete
  2. 6 drpd 10 yg kita jumpa memang juara putarbelit. berlagak dan langsung tidak hormat orang lain. minta puji saja lebih, cakap dan janji setinggi langit tapi hasil 6 kaki bawah tanah. Hati2 bila berurusan dgn bangsa ini. Satu tips bila bergaduh dgn bangsa ini (pengalaman sendiri), biar orang tu berapa besar, tulang kering kaki mereka sangat lemah. Kaki kecil. Teknik selalu saya guna masa gaduh jalan dan pertandingan dulu. Maaf bukan mengajar atau mengalakan kekerasan tapi untuk pengetahuan dikongsi bersama.

    ReplyDelete

Comments will be moderated.